Home » , , » Thales - Filsuf dan Matematikawan Yunani

Thales - Filsuf dan Matematikawan Yunani

Thales
Thales dari Miletos
Lahir: 624–625 SM
Meninggal: 547–546 SM

Tradisi: Filsafat Ionian, Mazhab Miletos, Filsafat Alam

Minat utama: Etika, Metafisika, Matematika, Astronomi

Gagasan penting: Air adalah prinsip dasar segala sesuatu, Teorema Thales
Thales adalah seorang filsuf yang mengawali sejarah filsafat Barat pada abad ke-6 SM. Sebelum Thales, pemikiran Yunani dikuasai cara berpikir mitologis dalam menjelaskan segala sesuatu. Pemikiran Thales dianggap sebagai kegiatan berfilsafat pertama karena mencoba menjelaskan dunia dan gejala-gejala di dalamnya tanpa bersandar pada mitos melainkan pada rasio manusia. Ia juga dikenal sebagai salah seorang dari Tujuh Orang Bijaksana (dalam bahasa Yunani hoi hepta sophoi), yang oleh Aristoteles diberi gelar 'filsuf yang pertama'. Selain sebagai filsuf, Thales juga dikenal sebagai ahli geometri, astronomi, dan politik. Bersama dengan Anaximandros dan Anaximenes, Thales digolongkan ke dalam Mazhab Miletos.

Thales tidak meninggalkan bukti-bukti tertulis mengenai pemikiran filsafatnya. Pemikiran Thales terutama didapatkan melalui tulisan Aristoteles tentang dirinya. Aristoteles mengatakan bahwa Thales adalah orang yang pertama kali memikirkan tentang asal mula terjadinya alam semesta. Karena itulah, Thales juga dianggap sebagai perintis filsafat alam (natural philosophy).


Thales adalah seorang saudagar yang sering berlayar ke Mesir. Di Mesir, Thales mempelajari ilmu ukur dan membawanya ke Yunani. Ia dikatakan dapat mengukur piramida dari bayangannya saja. Selain itu, ia juga dapat mengukur jauhnya kapal di laut dari pantai. Kemudian Thales menjadi terkenal setelah berhasil memprediksi terjadinya gerhana matahari pada tanggal 28 Mei tahun 585 SM. Thales dapat melakukan prediksi tersebut karena ia mempelajari catatan-catatan astronomis yang tersimpan di Babilonia sejak 747 SM.


Teorema Thales

Di dalam geometri, Thales dikenal karena menyumbangkan apa yang disebut teorema Thales, kendati belum tentu seluruhnya merupakan buah pikiran aslinya. Teorema Thales berisi sebagai berikut:
segitiga dalam lingkaran

Jika AC adalah sebuah diameter, maka sudut B adalah selalu sudut siku-siku
dua garis dalam segitiga

Teorema Thales :
  1. Sebuah lingkaran terbagi dua sama besar oleh diameternya.
  2. Sudut bagian dasar dari sebuah segitiga samakaki adalah sama besar.
  3. Jika ada dua garis lurus bersilangan, maka besar kedua sudut yang saling berlawanan akan sama.
  4. Sudut yang terdapat di dalam setengah lingkaran adalah sudut siku-siku.
  5. Sebuah segitiga terbentuk bila bagian dasarnya serta sudut-sudut yang bersinggungan dengan bagian dasar tersebut telah ditentukan.
Untuk lebih jelasnya tentang Thales silahkan baca: "Biografi Thales - Filsuf dari Miletos"

Sumber: (Wikipedia)