Marie Curie - Perintis Radiologi

Marie Curie
Marie Curie
Nama lahir: Maria Salomea Sklodowska 

Lahir: 7 November 1867 Warsaw, Kerajaan Polandia, yang kemudian menjadi bagian Kekaisaran Rusia 

Meninggal : 4 Juli 1934 (umur 66) Passy, Haute-Savoie, Perancis 

Tempat tinggal: Polandia dan Perancis 

Kewarganegaraan: Polandia (kelahiran), Perancis (karena perkawinan) 

Bidang: Fisika, Kimia 

Institusi: Universitas Paris Alma mater: Universitas Paris, ESPCI 

Pembimbing akademik: Henri Becquerel 

Mahasiswa doktoral: André-Louis Debierne, Óscar Moreno, Marguerite Catherine Perey 

Dikenal atas: Radioaktivitas, polonium, radium 

Penghargaan: Penghargaan Nobel dalam Fisika (1903), Medali Davy (1903), Medali Matteucci (1904), Penghargaan Nobel dalam Kimia (1911) 

Pasangan: Pierre Curie (1859–1906) 

Catatan Dia merupakan satu-satunya orang yang memenangkan Hadiah Nobel dalam dua bidang sains yang berbeda. Dia merupakan istri dari Pierre Curie, dan ibu dari Irène Joliot-Curie dan Ève Curie.
Maria Sklodowska-Curie adalah seorang wanita kelahiran Perancis perintis dalam bidang radiologi dan pemenang Hadiah Nobel dua kali, yakni Fisika pada 1903 dan Kimia pada 1911. Ia mendirikan Curie Institute. Dia juga wanita pertama yang menjadi profesor di Universitas Paris. Bersama dengan suaminya, Pierre Curie, ia menemukan unsur radium.

Curie adalah salah satu dari sedikit orang yang memenangi dua Hadiah Nobel dalam dua bidang, adalah salah satu peneliti terpenting dalam bidang radiasi dan efeknya sebagai perintis radiologi.

Marie Curie lahir 7 November 1867 di Warsaw, Kerajaan Polandia, yang kemudian menjadi bagian Kekaisaran Rusia. Ia dibesarkan di Polandia dalam keluarga guru. Karena krisis di Polandia, ia jatuh miskin dan harus hidup hemat. Pada tahun 1891 Marie melanjutkan studinya tentang Fisika dan Matematika di Universitas Sorbonne. Baru setelah dia pergi ke Paris untuk sekolah di Universitas Sorbonne maka dia dapat lebih leluasa untuk melakukan riset sampai akhirnya dari bekalnya itu dia mampu mengisolasi radium dari laboratorium tuanya yang sederhana; dari sinilah awal kepopulerannya.

Penelitian dan penemuan

Pada tahun 1895 Wilhelm Roentgen menemukan adanya sinar-X , meskipun mekanisme di balik produksi mereka belum dipahami.  Pada tahun 1896 Henri Becquerel menemukan bahwa garam uranium memancarkan sinar yang menyerupai sinar-X dalam daya tembus mereka. Dia menunjukkan bahwa radiasi ini, tidak seperti fosfor, tidak bergantung pada sumber energi dari luar tetapi tampaknya muncul secara spontan dari uranium itu sendiri. Marie memutuskan untuk meneliti sinar uranium untuk tesisnya.

Dia menggunakan teknik yang inovatif untuk menyelidiki sampel. Lima belas tahun sebelumnya, suaminya dan saudaranya telah mengembangkan versi elektrometer, perangkat sensitif untuk mengukur muatan listrik. Dengan Menggunakan elektrometer Pierre, Marie menemukan bahwa sinar uranium menyebabkan udara di sekitar sampel dapat menghantarkan listrik. Dengan menggunakan teknik ini, ia menemukan bahwa aktivitas senyawa uranium tergantung hanya pada jumlah uranium yang hadir. Dia memiliki hipotesa bahwa radiasi itu bukan hasil dari beberapa interaksi molekul tetapi harus berasal dari atom itu sendiri. Hipotesis ini merupakan langkah penting dalam menyanggah asumsi kuno atom yang yang tak terpisahkan.

Studi sistematis Curie termasuk dua mineral uranium, bijih-bijih uranium dan torbernite (juga dikenal sebagai chalcolite). elektrometer nya menunjukkan bahwa bijih-bijih uranium adalah empat kali lebih aktif sebagai uranium itu sendiri, dan chalcolite dua kali lebih aktif. Dia mulai mencari zat tambahan yang memancarkan radiasi, dan pada 1898 ia menemukan bahwa unsur thorium juga radioaktif.

Ide penelitian adalah dari dia sendiri; tidak ada yang membantunya merumuskan, dan meskipunmeminta bantuan dari suaminya, dia menetapkan dengan jelas kepemilikan karyanya itu. Ia menyadari bahwa ... banyak ilmuwan akan merasa sulit untuk percaya bahwa seorang wanita mampu memiliki karya asli di mana dia terlibat secara langsung.


Publikasi Penelitian

Pada Juli 1898 Curie dan suaminya menerbitkan sebuah makalah bersama yang mengumumkan keberadaan elemen yang mereka namakan " polonium " untuk menghormati negara asalnya Polandia. Pada 26 Desember 1898 , Curie mengumumkan keberadaan elemen kedua, yang mereka namakan " radium ", dari bahasa Latin kata untuk "ray". Dalam perjalanan penelitian, mereka juga menciptakan kata " radioaktivitas ".

Untuk membuktikan penemuan mereka tanpa keraguan, Curie berusaha untuk mengisolasi polonium dan radium dalam bentuk murni. bijih-bijih uranium merupakan mineral kompleks; pemisahan kimia konstituennya adalah tugas yang berat. Penemuan polonium telah relatif mudah; kimia menyerupai elemen bismut, dan polonium adalah satu-satunya substansi bismut seperti dalam bijih. Radium, bagaimanapun, adalah lebih sulit dipahami; itu berkaitan erat kimia untuk barium, dan bijih-bijih uranium mengandung kedua elemen

Marie bersama suaminya melakukan tugas berat memisahkan garam radium oleh diferensial kristalisasi. Dari satu ton bijih-bijih uranium, sepersepuluh gram radium klorida dipisahkan pada tahun 1902. Pada tahun 1910 Marie Curie mengisolasi radium logam murni. Dia tidak pernah berhasil mengisolasi polonium, yang memiliki paruh hanya 138 hari.

Antara 1898 dan 1902 Curie menerbitkan makalah ilmiah secara bersama-sama atau secara terpisah sebanyak 32. Pada tahun 1900 Curie menjadi dosen wanita pertama di École Normale Supérieure, dan suaminya bergabung dengan fakultas dari Universitas Paris.

Pada bulan Juni tahun 1903, diawasi oleh Gabriel Lippmann, Curie dianugerahi gelar doktor dari Universitas Paris. Pada Bulan itu juga, kedua pasangan tersebut diundang ke Royal Institution di London untuk memberikan pidato tentang radioaktivitas; dalam kesempatan itu yang boleh berbicara adalah suamminya, sedang Marie dicegah karena ia seorang wanita. The Curie tidak mematenkan penemuan mereka meski manfaat dari bisnis ini semakin menguntungkan.


Kematian

Marie mengunjungi Polandia untuk yang terakhir kalinya pada awal tahun 1934. Ia tak mengetahui bahaya zat radioaktif saat mencoba mengisolasinya, sehingga terlalu sering melakukan kontak langsung dengan unsur-unsur tersebut. Radiasi sinar radium yang berlebih memberi dampak negatif bagi tubuhnya, ia mengidap kanker leukimia. Tiga bulan kemudian pada tanggal 4 Juli 1934 di Haute Savoie, Curie mengembuskan napas terakhirnya. Curie meninggal di sanatorium dari Sancellemoz ( Haute-Savoie ), Prancis, karena anemia aplastik disebabkan oleh paparan radiasi. Dunia kehilangan seorang wanita tangguh yang berjasa pada pengembangan pengetahuan dan kemanusiaan. (Wikipedia)